Jan 1, 2011

Kucing

 
  Dalam suatu peristiwa , tatkala seorang sahabat Nabi bernama Abdul Rahman bin Sakhr menemui seekor anak kucing yang sedang mengigau kerana kehilangan ibunya. . Beliau yang dalam perjalanan menuju ke Masjid Nabawi berasa kasihan kepada anak kucing itu , lalu mengambil dan meletaknya dalam baju besar beliau . Sesampainya di masjid , Baginda bertanya kepada Abdul Rahman, "apa dalam bajumu?" Ia menjawab "anak kucing yang kehilangan ibu , aku mengambilnya kerana kasihan padanya ."


  Lalu Baginda menggelarkan Abdul Rahman dengan Abu Hurairah (bapa kucing) . Gelaran bapa kucing tidak sedikitpun menjejaskan maruah dan reputasi beliau , malah inilah gelaran yang paling disukai tatkala namanya disebut , kerana Nabi sendiri yang memberi gelaran itu . Selain itu juga , gelaran Abu Hurairah mengingatkan beliau kepada suatu amal soleh yang pernah dilakukannya menerusi pembelaan seekor anak kucing .


  Suatu kajian pernah dilakukan di Universiti Atlanta di Amerika Syarikat terhadap pesakit-pesakit darah tinggi , didapati keluarga yang memelihara kucing lebih rendah tekanan darahnya berbanding keluarga yang tidak membela haiwan itu .






  Disebabkan kucing ada orang dimasukkan ke dalam neraka , sebab kucing juga Nabi menggelarkan Abdul Rahman bin Sakhr sebagai Abu Hurairah.


Hukum Bulu Kucing 
  •   Menurut Mazhab Syafi'i dan Hanbali , bulu kucing yang tertanggal dari tubuh badannya adalah najis . Bukan setakat kucing , tetapi bulu binatang yang tidak halal dimakan akan menadi najis apabila tertanggal dari tubuh badannya , sama ada semasa hidup atau selepas mati . 
  •   Namun menurut Hanafi dan Maliki , ia adalah suci .


  Jika bulu binatang yang tidak halal dimakan seperti kucing , monyet , musang dan sebagainya terpisah daripada badannya ketika binatang itu masih hidup , maka bulu tersebut adalah najis apatah lagi sesudah binatang tersebut mati . Demikianlah juga anggota-anggotanya yang lain jika bercerai daripada binatang itu adalah dikira bangkai .
(Mughni al-Muhtaj , Kitab al-Taharah , Bab al-Najasah jil. 1, hlm. 115)


Hubungannya dengan SOLAT


  Menurut hukum syara' , syarat sah seseorang itu hendaklah bersih daripada segala najis baik pada pakaian , tubuh badan dan tempat sembahyang .


  Oleh sebab itu , jika terdapat bulu binatang yang dihukumkan najis pada pakaian atau badan , maka sembahyang itu tidak sah kerana menanggung sesuatu yang najis . Kecuali jika bulu yang najis itu sedikit seperti sehelai atau dua helai kerana ia dimaafkan . Melainkan bulu babi atau anjing kerana ia tetap najis walaupun sedikit .
(Al fiqh al- Islami wa Adillatuh , jil. 1 , hlm. 175)


p/s:copy paste dr buku solusi no.26 

3 comments:

tintaQalbie said...

yes,dah boleh komen..=)

Anonymous said...

lepas ni bole la pggil dhabit ummu hurairah,ok x? :P

-k.nh :)

Dhabitah said...

akak nh: blh je :)